Rabu, 20 Mei 2015 - 11:46:41 WIB

Produk Jasa Keuangan Masih Belum dimaksimalkan Penggunaannya

Diposting oleh : Administrator
Kategori: Ekonomi

TEMPO.CO, Jakarta - Penggunaan produk jasa keuangan di Indonesia terbilang masih rendah dengan mencatat angka 28,4 persen untuk strata sosial terbawah dan 51,6 persen untuk kelompok masyarakat teratas berdasarkan hasil survei Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Direktur Eksekutif Kepala Departemen Literasi dan Inklusi Keuangan OJK Agus Sugiarto di Palembang, Selasa, mengatakan, dari hasil survei 2013 itu terlihat bahwa penetrasi jasa keuangan di Indonesia masih sangat rendah jika dibandingkan negara-negara di Asia Tenggara, terutama Singapura dan Malaysia.

"Ini yang mendasari OJK fokus meningkatkan literasi keuangan masyarakat karena penggunaan produk jasa keuangan (finansial inklusi) rendah sekali. Mengapa finansial inklusi ini menjadi demikian penting ? karena berdasarkan hasil penelitian terdapat hubungan yang erat dengan kemakmuran suatu negara," kata Agus seusai menjadi pembicara pada acara peningkatan literasi keuangan bagi guru se-Sumsel.

Berdasarkan hasil survei OJK dua tahun lalu terkait dengan literasi keuangan masyarakat diketahui bahwa perbankan yang berada di peringkat teratas yakni 21,8 persen (terdapat 22 orang dalam seratus orang), disusul asuransi 17,08 persen, pegadaian 14,85 persen, pembiayaan 9,8 persen, dana pensiun 7,13 persen, dan pasar modal 3,7 persen.

Sementara, penggunaan produk dan jasa keuangan masyarakat tertinggi adalah di sektor perbankan, yakni 57,28 persen, diikuti asuransi 11,81 persen dan pembiayaan 6,33 persen. sementara Pegadaian 5,04 persen, dana pensiun 1,53 persen, dan pasar modal 0,11 persen.

Berdasarkan data ini, maka OJK menilai pemahaman mengenai jasa keuangan ini mutlak diberikan ke masyarakat untuk menciptakan finansial inklusi.

"Setelah tahu dan melek jasa keuangan, harapannya masyarakat mau membeli (finansial inklusi) produk sehingga menumbuhkan industri jasa keuangan karena adanya suatu permintaan," kata dia.

Ia melanjutkan, namun yang terpenting dari literasi keuangan ini yakni tidak sebatas mau memanfaatkan produk jasa keuangan (mau membeli) tapi mau mengubah perilaku dalam menggunakan uang yang dimiliki.

"Dulu ada yang suka boros, setelah mengerti manfaat industri jasa keuangan jadi gemar menabung dan investasi, atau mulai menyiapkan masa datang dengan ikut program dana pensiun. Intinya mengubah perilaku, untuk tidak konsumtif tapi mulai merencanakan keuangan," kata dia.



ANTARA




Isi Komentar :
  • Anak yang mengalami gangguan tidur, cenderung memakai obat2an dan alkohol berlebih saat dewasa.
  • "Sukuk ritel bisa jadi alternatif investasi, karena dikeluarkan oleh pemerintah jadi dijamin 100%.
  • Menurut peneliti di Detroit, orang yang selalu tersenyum lebar cenderung hidup lebih lama.
  • Anak yang mengalami gangguan tidur, cenderung memakai obat2an dan alkohol berlebih saat dewasa.
Link

• 06 Maret 2015
Expo iB Vaganza 2015
• 08 Maret 2015
iB Vaganza Fun Bike 2015
BPR Syariah Investama Mega Bakti juga melayani pembayaran melalui PermataMini ATM kerjasama dengan Permata Bank Syariah